Bab 106

Serina terdiam beberapa detik, lalu mengangguk dan berkata, "Oke, bolehkah aku pergi besok?" "Boleh." Keesokan paginya, Serina pergi ke kantor polisi. Setelah beberapa hari tidak bertemu, Bagas benar-benar kehilangan semangat sebelumnya, dia terlihat sepuluh tahun lebih tua dan rambutnya sudah memutih. Dalam beberapa hari terakhir sejak dipenjara, dia akhirnya menyadari apa artinya kekejaman dunia. Saat melihat dia dalam kesulitan, kerabat yang pernah dia bantu tidak hanya menolak membantunya, mereka bahkan memutuskan hubungan dengan keluarga Bagas. Bagas akhirnya melihat jelas isi hati orang-orang tersebut, tapi sudah terlambat. Saat melihat Serina, matanya penuh keengganan. "Serina, Edwin sudah mati dan aku harus masuk penjara sekarang. Apa kamu puas?" Serina tampak acuh tak acuh dan berkata, "Kamu dan Edwin bertanggung jawab atas ini. Aku nggak perlu merasa puas atau nggak puas." Bagas menggertakkan gigi. Biarpun enggan menyerah, dia tahu dia tak punya kesempatan untuk melawan Serin

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy