Bab 110

"Itu benar. Guru 'kan tahu aku nggak pernah berbohong." Yonar Yunadi memelototi Serina dan berkata dengan marah, "Hanya kamu yang berbohong padaku setiap hari. Kalau bukan demi merawat kaki pria bermarga Barata itu, apa kamu akan pulang sekarang?" Serina menjulurkan lidahnya dengan merasa bersalah, "Karena aku nggak menggantikan profesimu jadi aku nggak berani pulang." "Oh, kamu ternyata tahu! Lalu kapan kamu akan pulang untuk menggantikanku?" Serina kehabisan kata-kata. "Guru, jangan bicarakan hal-hal yang nggak menyenangkan. Apa yang akan kita makan malam ini?" "Kami makan sup ayam dan jamur, kamu makan sayur!" "Guru pasti nggak tega aku hanya makan sayur!" "Oke, jangan bicara omong kosong, bantu adikmu nyalakan api!" "Oke, aku segera pergi!" Melihat Serina melompat-lompat pergi ke dapur, Yonar hanya bisa menghela napas, lalu menatap Cassidy dan bertanya, "Bagaimana kondisi gadis ini sekarang?" Ketika Keluarga Drajat datang mencarinya tujuh tahun yang lalu, Serina sedang belajar kete

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy