Bab 1

Serina sedang memilih hadiah ulang tahun pernikahannya dengan Aldi, saat dia menerima pesan dari Merina Drajat. Terkejut dengan belasan foto mesra yang dikirimkan padanya, Serina membeku dan wajahnya pucat pasi. Aldi dan Merina selalu muncul di setiap foto. Keduanya entah sedang berpelukan atau merunduk untuk berciuman. Satu-satunya yang tidak berubah di setiap foto adalah tatapan lembut yang terpancar dari mata Aldi saat menatap Merina. Bahkan setelah tiga tahun mendampingi Aldi dalam diam, dia tidak pernah memandang Serina seperti itu. "Mesra?" Serina mengusap pelan pelipisnya yang terasa berdenyut. Tempat di dalam foto terasa agak tidak asing, tapi sebelum dia bisa mengingatnya, muncul pesan berikutnya dari Merina. "Kak, ini adalah kamar pernikahanmu, apa kamu tak ingat?" "Oh ... aku hampir lupa, selain malam pernikahanmu, Kak Aldi sepertinya tak mengizinkanmu masuk ke sini lagi, kamu tahu kenapa?" "Karena kamar pernikahan ini disiapkan oleh Kak Aldi untukku. Kalau bukan karena sikap semena-mena Nenek Dhiera pada hari pernikahanmu, kamu tak akan pernah memiliki kesempatan untuk memasuki tempat ini seumur hidupmu!" Setiap kata Merina seperti duri yang menusuk ke dalam hati Serina, sehingga tangannya pun tanpa sadar sedikit bergetar. Serina memegang ponselnya erat-erat lalu perlahan mengetik sebuah kalimat balasan. "Merina, berhentilah mengirimiku foto-foto ini. Kamu dan Aldi hanyalah masa lalu." "Haha, menurutmu apakah kita benar-benar hanya masa lalu?" "Aku telah kembali ke Pansia selama dua bulan. Kak Aldi belum pulang ke rumah selama dua bulan terakhir, bukan?" "Dia tak punya waktu untuk pulang. Setiap hari setelah pulang kerja, dia akan datang ke kamar pernikahan ini untuk menemuiku. Tahukah kamu apa yang dia katakan tentangmu di tempat tidur? Dia bilang kamu membosankan seperti boneka." "Kamu benar-benar seorang wanita yang gagal. Kalau aku jadi kamu, aku lebih baik mati saja!" "Kalau Kak Aldi masih mempertimbangkan perasaannya padaku, aku sarankan kamu untuk mundur. Kalau tidak, yang akan merasa malu pada akhirnya adalah kamu sendiri!" .... Serina tidak menyadari bahwa dia sudah sampai di rumah, sampai dia mendengar suara kunci otomatis yang terbuka. Aldi membuka pintu lalu melihat Serina duduk di lantai di depan pintu. Aldi mengernyitkan keningnya tanpa sadar, ekspresinya penuh dengan ketidakpuasan. "Kenapa kamu duduk di sini?" Serina menoleh lalu melihat ke arah Aldi. Wajah tampan Aldi di depannya itu masih membuat hatinya berdebar seperti dulu. Serina mencoba menemukan sedikit cinta di mata Aldi, tapi yang ada hanyalah ketidaksabaran dan ketidaksenangan. Selama tiga tahun Aldi selalu menatap Serina dengan pandangan seperti itu. Ketika Serina mengetahui bahwa Aldi bisa menatap perempuan lain dengan penuh kelembutan, hatinya terluka. Serina berdiri perlahan lalu menatap ke arah Aldi. "Kenapa kamu menyembunyikan berita tentang kembalinya Merina ke Pansia?" Terlintas kebingungan di mata Aldi, lalu dengan nada datar, dia berkata, "Hubunganmu dengan Merina tak baik. Aku tak perlu memberitahukannya padamu." Serina tersenyum sejenak. Apakah Aldi tidak merasa perlu memberitahunya atau dia takut Serina akan mengetahui perselingkuhan antara Aldi dan Merina? Dia menutup matanya dan berkata kata demi kata, "Aldi, kalau kamu benar-benar menganggapku sebagai istrimu, kamu tak akan bermesraan dengan Merina di kamar pernikahan kita!" Ekspresi Aldi berubah, lalu dia pun berkata, "Bagaimana kamu tahu?" "Bagaimana aku tahu? Kamu tanyakan saja pada Merina! Aku juga ingin tahu, bagaimana seorang simpanan seperti Merina berani mengirimkan foto menjijikkan itu padaku!" "Serina!" Wajah Aldi penuh amarah sambil menatap Serina dengan dingin seperti anak panah yang tajam. Menurut Aldi, Merina memiliki sifat yang polos. Dia tidak mungkin melakukan hal yang menyakiti orang lain, apalagi memprovokasi Serina. "Aku serta Merina tak seburuk yang kamu katakan. Dia hanya tinggal sementara dan Merina tak mungkin mengirimkan foto seperti itu padamu!" Serina merasa terhina oleh pandangan Aldi. Dengan mata memerah Serina pun berkata, "Maaf? Apa menurutmu aku bodoh? Kamu bilang Merina tak mungkin mengirimiku foto, jadi maksudmu aku memfitnahnya?" "Kamu mungkin tak akan melakukan itu pada orang lain, tapi kamu memang tak suka pada Merina. Selain itu, kamu juga pernah melakukan hal serupa di masa lalu." Serina mengatupkan bibirnya dan tiba-tiba merasa sedikit konyol. Aldi tanpa sadar memihak Merina bahkan tanpa menanyakan keseluruhan ceritanya. Pantas saja Merina berani mengirimkan foto-foto itu kepada dirinya secara terang-terangan. Merina sudah memperkirakan bahwa Aldi akan berada di pihaknya. Serina memejamkan matanya dengan lelah lalu berkata dengan lirih, "Katakan saja apa yang kamu ingin katakan, anggap saja aku benar-benar memfitnah Merina." Kilatan kemarahan melintas di mata Aldi, lalu dia berkata, "Merina tak berutang apa pun padamu. Jangan sampai aku mendengar kata-kata seperti itu lagi darimu!" Aldi sudah melindungi Merina bahkan saat Serina belum melakukan apa pun. Jika Serina benar-benar melakukan sesuatu pada Merina, Aldi mungkin tidak akan melepaskannya. Serina tersenyum dengan pahit lalu berkata, "Aldi, selama tiga tahun pernikahan ini, apakah kamu pernah menyukaiku, walau hanya sedikit?" Mata dingin Aldi tertuju pada wajah Serina sambil berkata, "Karena aku telah menikah denganmu, aku akan menjagamu seumur hidupku." Aldi bahkan tidak bersedia menjawab, itu artinya dia tidak pernah menyukainya Serina .... Serina tertawa pelan lalu memalingkan wajahnya, berusaha agar Aldi tidak melihat air mata di wajahnya. Dengan hati yang putus asa, Serina berkata, "Ayo kita cerai." Serina bertahan selama tiga tahun, berpikir bahwa bersikap tulus akan memenangkan cinta Aldi, tetapi pada akhirnya Serina hanya membohongi dirinya sendiri. Sekarang, sudah saatnya Merina bangkit. Aldi mengernyitkan keningnya. Dengan ekspresi ketidak sabaran di matanya dia berkata, "Serina, jangan membuat masalah tanpa alasan yang masuk akal!" Serina tidak menyadari bahwa perilakunya tidak masuk akal di mata Aldi. Serina mengusap air mata dengan tangannya, lalu menatap Aldi dengan serius sambil berkata, "Aku tak berniat untuk membuat masalah, aku akan meminta pengacara menyusun perjanjian perceraian. Aku tak akan mengambil sepeser pun harta milikmu!" Ketika menikah dengan Aldi, Serina tidak membawa apa-apa. Sekarang, saat ingin bercerai, Serina tidak ingin membuat Aldi merasa bahwa Serina hanya menginginkan harta kekayaan Aldi. Ketika Serina selesai berbicara, ekspresi wajah Aldi menjadi sangat suram dan terpancar aura dingin dari seluruh tubuhnya. "Serina, aku sangat sibuk dan tak punya waktu untuk berdebat denganmu. Aku akan berpura-pura tak mendengar apa yang kamu katakan hari ini. Kita akan membicarakannya saat kamu sudah tenang!" Setelah mengatakan itu, Aldi pun pergi tanpa berpikir lebih panjang. Sejak dulu, Aldi selalu seperti ini setiap kali mereka bertengkar. Dia akan langsung bersikap dingin pada Serina. Aldi baru akan mengakhiri sikap dinginnya jika Serina mengalah. Setelah memutuskan untuk melepaskan Aldi, Serina menyadari bahwa dia terlalu rendah diri sebelumnya, begitu rendah diri sehingga Aldi bahkan tidak mau membujuk Serina. Namun, hal itu tidak akan terjadi lagi. Esok paginya, Serina mencari pengacara untuk membuat perjanjian perceraian. Ketika mencetak surat cerai tersebut, pengacara tidak bisa menahan diri untuk memberi nasihat kepada Serina. "Bu Serina, saat ini Grup Barata memiliki valuasi mencapai beberapa triliun. Anda telah bersama Pak Aldi selama tiga tahun dan terus-menerus menyembunyikan pernikahan kalian. Walaupun Anda meminta beberapa miliar dari Pak Aldi, itu masih wajar." Serina tersenyum pahit lalu berkata, "Tidak, aku hanya ingin menceraikannya secepat mungkin." Setelah melihat sikap Serina, pengacara tidak dapat membujuknya lagi, pengacara itu menyerahkan perjanjian perceraian kepada Serina lalu pergi. Ketika sampai pada halaman terakhir perjanjian perceraian, Serina tanpa ragu menandatanganinya. Setelah itu, dia meletakkan cincin pernikahannya di atas dokumen perceraian, lalu bangkit dan mulai merapikan barang-barangnya di lantai atas. Dalam waktu kurang dari satu jam, Serina mengemasi barang-barangnya. Dia tidak punya banyak barang, juga tidak menginginkan apa pun yang dibelikan Aldi untuknya, jadi dia dapat mengemas semuanya dalam satu koper. Ketika melihat rumah yang telah Serina tinggali selama tiga tahun untuk terakhir kalinya, dia tidak memiliki sedikit pun ekspresi keterikatan di matanya. Tidak ada gunanya berusaha lebih keras untuk sesuatu yang bukan miliknya. Butuh waktu tiga tahun baginya untuk memahami kenyataan ini. Namun, hal ini juga belum terlambat. Serina berbalik dan meninggalkan rumah. Di depan pintu, sudah terparkir sebuah Lamborghini berwarna merah. Ketika Serina keluar, mobil itu membunyikan klaksonnya. Setelah Serina menyimpan barang bawaannya, dia membuka pintu penumpang lalu masuk. Pada kursi pengemudi duduk seorang wanita dengan tubuh yang seksi dan kulit putih. Wanita itu mengenakan kacamata hitam besar yang menutupi hampir separuh wajahnya, membuat seluruh wajahnya lebih halus dan kecil. Setelah Serina duduk, Sandara Halim mengangkat sebelah alisnya lalu bertanya, "Kamu sudah benar-benar memutuskannya?"
Previous Chapter
1/195Next Chapter

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy