Bab 44

Merina berharap melihat ekspresi kemarahan dan cemburu di wajah Serina, tapi dia kecewa. Sejak awal hingga akhir, Serina hanya menatapnya dengan tenang, tanpa ada perubahan ekspresi sama sekali. Merina tertawa dingin sambil menatap Serina dengan pandangan merendahkan dan berkata, "Kamu pikir pura-pura besar hati akan membuat Kak Aldi jatuh cinta padamu? Jangan mimpi!" Serina tampak tenang dan berkata perlahan, "Merina, kamu sangat menyedihkan." "Apa katamu!" seru Merina. Pupil Merina tiba-tiba menyusut, matanya penuh amarah dan ketidakpercayaan. Serina berani menyebutnya menyedihkan! "Benar, 'kan? Semua topikmu berkisar pada Aldi, seolah-olah hidupmu tak ada artinya kecuali Aldi." Melihat Merina sekarang, Serina tidak bisa menahan diri untuk tidak memikirkan apakah tiga tahun terakhir ini dia juga terlihat begitu, kasihan dan menyedihkan di mata orang lain. "Serina, sebenarnya kamu yang kasihan. Walau kamu diambil kembali oleh ayah dan ibu ke Keluarga Drajat, tapi tak ada yang peduli p

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy