Bab 52

Serina tiba-tiba berbalik, menatap Aldi dengan dingin sambil berkata, "Apa yang ingin kamu katakan?" "Kala kamu mau makan bersamaku kali ini, aku akan memberikan proyek itu kepada Keluarga Drajat," ujar Aldi. Setelah saling menatap dengan Aldi, tiba-tiba Serina tersenyum, "Pak Aldi, kalau hanya karena sekali makan malam bersama kamu memberikan satu proyek kepada Keluarga Drajat, sepertinya Keluarga Drajat mendapat keuntungan besar, bukan?" Aldi menatap dingin ke arah Serina. Aldi merasa bahwa Serina menyimpan maksud tertentu dalam kata-katanya. Seperti yang diduga, detik berikutnya, senyum Serina berubah menjadi sindiran, dia berkata. "Tak ada gunanya untukku. Keluarga Drajat pasti sangat menginginkan untuk makan bersama denganmu, ajak saja mereka!" Serina langsung membuka pintu mobil dan keluar. Saat ini, Aldi memandang dingin ke punggungnya sambil berkata, "Serina, kalau Sandara terus menggertak Lulu dan menekan Albert, dia tak akan mendapat keuntungan apa pun!" Setelah menahan diri

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy