Bab 60

"Kak Aldi ...." Merina menatap mereka dengan ekspresi tidak percaya. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Aldi akan memeluk Serina seperti ini di tempat umum. Bahkan pada saat Aldi dan Merina masih berpacaran, Aldi tidak pernah memeluknya seperti ini di tempat umum. Tiba-tiba, rasa cemburu seperti ombak ganas hampir menenggelamkan perasaan Merina. Tampaknya Aldi juga tidak mengira bahwa Merina akan muncul di sana. Dia pun secara refleks menurunkan Serina. Serina menunjukkan senyum sinis, lalu masuk ke dalam lift dan berkata, "Kalian bisa mengobrol dengan tenang, aku tak ingin mengganggu percakapan romantis kalian." Serina langsung menutup pintu lift, memisahkan diri dari pandangan marah Aldi. Namun, begitu lift mulai bergerak, Serina tiba-tiba menyadari kartu kamar dan kartu identitasnya masih berada di tangan Aldi. Dia tidak dapat mengakses kamar tanpa keduanya, tetapi saat ini dia tidak mungkin kembali untuk menemui Aldi. Serina menekan tombol untuk lantai dua puluh. Jika tidak salah,

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy