Bab 76

Serina hanya terdiam. Setelah hening beberapa saat, dia berbalik dan masuk ke rumah dengan membawa makanan tersebut, memutuskan untuk berpura-pura bahwa Aldi tidak ada. Setelah makan, Serina bersiap naik ke atas untuk tidur, Aldi yang duduk di seberangnya pun akhirnya kehilangan kesabarannya. "Kapan kamu akan pulang bersamaku?" kata Aldi. Serina melihat Aldi dengan ekspresi acuh tak acuh sambil berkata, "Aku tak pernah bilang aku mau kembali bersamamu." "Serina!" Melihat Aldi benar-benar marah, Serina mengangkat alisnya sambil berkata, "Kamu tak perlu berteriak seperti itu, tak ada gunanya. Meski kamu membawaku pulang dengan paksa, aku akan menemukan cara untuk keluar lagi. Jadi, jangan melakukan sesuatu yang tak berguna." Aldi menatap sini ke arahnya, lalu dengan gigi gemeretak berkata, "Baiklah! Kamu jangan menyesal, ya!" "Aku menyesal," ujar Serina. Melihat kilatan keterkejutan di mata Aldi, Serina berkata sambil tersenyum, "Aku menyesal tak pindah lebih awal, kalau tidak, aku tidak

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy