Bab 86

"Ah!" Merina menutupi wajahnya dengan tidak percaya, menggertakkan gigi dan menatap Serina sambil berkata, "Beraninya kamu memukulku!" Begitu dia selesai berbicara, Serina menamparnya lagi. "Merina, aku tak perlu repot-repot berdebat denganmu tentang tindakanmu sebelumnya. Sepertinya kamu mengira aku takut padamu." Merina sangat marah hingga dia hampir menjadi gila. Dia ditampar dua kali berturut-turut oleh wanita jalang ini! Dia tidak tahan dengan hal ini! Dia bergegas ke depan dan ingin memukul Serina, tetapi Serina meraih pergelangan tangannya, lalu mendorong punggungnya dengan keras. Punggung Merina membentur meja dengan keras dan rasa sakit yang luar biasa membuatnya tanpa sadar menghembuskan napas. Serina melihat Merina dengan tatapan dingin, tanpa sedikit pun ekspresi hangat di matanya dia berkata, "Sepertinya dua tamparan tadi belum membuatmu sadar!" Melihat Serina mendekat, Merina menggigit bibirnya. Menyadari bahwa dia tidak sebanding dengan Serina, raut wajahnya tak bisa men

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy