Bab 89

Kait ikat pinggang Aldi terlepas, lalu detak jantung Serina terasa berdetak lebih cepat. "Tolong tarik sabukku." Merasakan suasana di antara keduanya menjadi semakin aneh, Serina mengerutkan kening. Melihat Serina tidak bergerak, suara Aldi yang penuh tawa terdengar di atas kepalanya. "Kamu tak benar-benar malu, 'kan? Kalau kamu malu, akui saja. Aku tak akan mengejekmu," ujar Aldi. Serina mengernyitkan kening, lalu menatap mata Aldi yang penuh dengan ejekan. Di dalam hatinya, muncul perasaan campuran antara malu dan marah. "Siapa yang malu!" kata Serina. Sambil berbicara, Serina dengan cepat menarik ikat pinggang Aldi lalu melemparkannya ke lantai, lalu langsung bangkit dan langsung melepaskan celana Aldi. "Tidak perlu melepas celana dalammu, 'kan?" "Kalau kamu mau, aku tidak punya masalah dengan itu." Serina mencibir, "Aku takut dengan jahitan." Karena luka Aldi belum sembuh total, dia hanya bisa menyeka tubuhnya dan tidak bisa mandi. Ketika membersihkan tubuh Aldi, Serina jelas tampa

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy