Bab 99

Merina terdiam beberapa saat, lalu berkata dengan cemas, "Lulu, kamu akhirnya mendapatkan peran ini. Bagaimana kalau terjadi kesalahan?" "Jangan khawatir, meskipun terjadi kesalahan, aku akan bertanggung jawab!" Mendengar ini, Merina tidak berkata apa-apa lagi, tapi matanya menjadi sedikit lebih dingin. Pada pukul tiga sore, Serina tiba di tempat Sandara membuat janji dengan kencan butanya. Menurut karakteristik yang disebutkan oleh Sandara, Serina dengan cepat memusatkan perhatian pada pria berjas abu-abu perak yang duduk sendirian di dekat jendela. Pria itu mengenakan kacamata berbingkai emas, dengan fitur wajah yang tampan. Senyum tipis terukir di sudut bibirnya. Ketika melihatnya, Serina merasakan sensasi seolah terkena angin sepoi-sepoi musim semi. Serina tersenyum dan perlahan berjalan mendekati orang tersebut, kemudian dengan lembut mengetuk meja sambil berkata, "Pak Delon?'" Mendengar suara Serina, Delon mengangkat kepalanya dan melihat wajah yang cantik dengan aura yang sangat

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy