Bab 16

Andrian menundukkan kepala, wajahnya penuh dengan rasa bersalah. Dia pun berkata, "Pak Aldi, saya masih terus menyelidiki, tapi Nona Serina menghilang dari kamera pengawas setelah meninggalkan rumah, sehingga sulit untuk dilacak. Saat ini, belum ada informasi pasti tentang keberadaannya." "Terus periksa!" Setelah Andrian pergi, Aldi menjadi semakin mudah tersinggung dan tidak bisa membaca dokumen di tangannya. ... Malam itu, saat Serina kembali ke rumah di bagian utara kota, waktu sudah menjelang tengah malam. Serina dengan susah payah menopang tubuhnya untuk membuka pintu. Begitu masuk, tubuhnya tidak dapat menahan diri lagi dan langsung roboh ke lantai. Tiba-tiba, ada lengan yang menopang pinggangnya. Serina mencoba membuka mata untuk melihat siapa itu, tetapi kelopak matanya terlalu berat untuk dibuka. Sedetik sebelum dia benar-benar kehilangan kesadaran, dia mendengar desahan yang samar. Ketika dia bangun, Serina menyadari bahwa luka-lukanya telah diobati. Dengan susah payah dia duduk lalu mengenakan piyama sebelum berusaha berdiri dengan menopang tubuhnya untuk pergi. Baru saja turun tangga, Serina sudah berkeringat sepanjang badannya. Mendengar suara dari dapur, Serina baru saja hendak menuju ke sana saat dia melihat Tommy keluar dari dapur membawa mangkuk sup ayam. Melihat Serina, Tommy terkejut sejenak. Kemudian, dia segera meletakkan mangkuk sup di meja dan berjalan cepat menuju Serina untuk menopangnya. "Dokter bilang kamu perlu istirahat ...." Sebelum Tommy selesai berbicara, sebilah pisau muncul di lehernya. "Kenapa kamu di sini!" Suara Serina dingin, sama sekali tidak selembut sebelumnya. Serina sebelumnya sudah memberi tahu Tommy untuk tidak lagi datang. Namun, kemarin malam setelah dirinya terluka, tiba-tiba saja dia muncul di sini, kebetulan yang terlalu besar. Tommy terdiam sejenak, lalu menatap Serina sambil berkata, "Aku meninggalkan naskah di sini. Saat datang untuk mengambilnya, aku melihat kamu jatuh. Setelah membantumu, aku menyadari kalau kamu terluka, jadi aku memanggil dokter untuk merawat lukamu." Melihat Serina tidak bergeming, Tommy mengatakan dengan nada yang agak frustrasi, "Kalau aku benar-benar ingin menyakitimu, apakah menurutmu kamu masih bisa hidup sampai sekarang?" Setelah beberapa saat hening, Serina akhirnya meletakkan pisau yang dipegangnya dan menatap Tommy sambil berkata, "Maaf, tadi aku salah paham." Tommy tersenyum dan berkata, "Tidak apa-apa, jangan khawatir, aku tak akan bertanya apa pun. Dokter yang aku carikan untukmu juga akan bungkam." "Iya." Melihat bahwa Serina akhirnya lengah, Tommy menyerahkan sup ayam kepadanya dan berkata, "Makanlah sup ayam dulu. Kamu kehilangan terlalu banyak darah dan dapat cukup nutrisi." "Terima kasih." Saat Serina menundukkan kepalanya untuk meminum sup, bel pintu tiba-tiba berbunyi. Tommy berjalan ke pintu dan melihat orang di luar adalah Aldi. Mata Tommy berkedip sejenak, lalu dia langsung membuka pintu. "Pak Aldi, Serina ...." Sebelum sempat menyelesaikan ucapannya, Tommy tiba-tiba didorong ke samping oleh Aldi. Tubuh tinggi besar Aldi masuk ke dalam ruangan. Melihat Serina yang duduk di meja makan mengenakan piyama dan sedang minum sup ayam, Aldi menunjukkan ekspresi dingin sambil berkata, "Serina, selama kamu menghilang, apakah kamu terus bersama dengan anak ini?!" Serina belum sempat bicara, Tommy langsung bersuara, "Pak Aldi, jangan salah paham, Serina..." Sebelum ucapannya selesai, Aldi dengan dingin memotongnya, "Apa aku sedang berbicara denganmu? Atau Serina tiba-tiba jadi bisu dan membutuhkanmu membantunya bicara?" Wajah Tommy terlihat tidak enak, dia mengerutkan kening sambil berkata, "Bapak adalah suami Serina, tapi sepertinya tak tahu apa yang terjadi pada Serina selama beberapa hari ini ...." "Tommy!" Serina mengambil napas dalam-dalam, lalu dengan tatapan tenang berkata, "Terima kasih atas perhatiannya. Kamu pergi dulu, lain kali aku akan mengundangmu untuk makan sebagai ucapan terima kasih." Tommy menunjukkan ekspresi kecewa sejenak, kemudian mengangguk dan berkata, "Baiklah, istirahatlah yang cukup." Setelah mengambil naskahnya, Tommy pergi. Dalam sekejap, hanya tinggal Serina dan Aldi di ruang tamu. Keheningan yang mencekam mulai merayap di antara keduanya. Melihat Serina meminum sup ayam seolah-olah tidak terjadi apa-apa, Aldi mencibir, "Tidakkah menurutmu kamu harus menjelaskan ini?!" Serina tidak berkata-kata, dia berdiri lalu mengambil kartu dari laci di dekat televisi dan meletakkannya di atas meja. Dengan ekspresi tenang, dia berkata, "Ada 10 miliar di kartu ini. Besok, kita akan mengurus surat cerai." "Serina!" Aldi menatap mata Serina dengan perasaan marah membara. Dia meraih pergelangan tangan Serina dengan kasar, lalu dengan suara dingin berkata, "Apa hubunganmu dengan Tommy?" Serina terguncang oleh tarikan kasar Aldi, hampir saja terjatuh. Dia menatap Aldi dengan ekspresi tidak sabar lalu berkata, "Seperti yang kamu lihat, 10 miliar juga sudah aku siapkan untukmu. Kita sudah bisa cerai, 'kan?" Aldi tertawa dingin, matanya sedingin es saat berkata, "10 miliar ini adalah bayaranmu untuk menemaninya beberapa hari ini, Tommy benar-benar murah hati, kamu layak dibayar segitu?" Melihat sindiran dan sikap merendahkan yang jelas terpancar dari mata Aldi, Serina mengerutkan kening sambil berkata, "Berasal dari mana uang itu, apa hubungannya denganmu? Jangan lupa yang kamu katakan sebelumnya adalah kalau aku bisa memberikan uang ini kepadamu, kita akan bercerai!" Aldi melemparkan kartu bank di atas meja, menatap tajam mata Serina sambil berkata, "Uang yang didapat dengan menjual tubuh, kalau kamu tak keberatan tapi aku masih keberatan!" Serina menatap dingin ke arahnya, penuh dengan kemarahan, "Jadi sekarang kamu ingin mengingkari kesepakatan kita!" "Aku yang menentukan aturannya. Aku tidak akan menerima uang ini, aku juga tidak akan setuju untuk bercerai!" Melihat kemarahan di wajah Aldi, Serina tidak bisa menahan tawa dingin, "Aldi, tak sangka hatimu begitu besar. Kamu berpikir aku memiliki hubungan dengan Tommy, tapi masih bisa keras kepala untuk tak bercerai. Sungguh, aku kagum padamu!" Aldi menatap Serina dengan dingin lalu berkata, "Kamu telah mengkhianati aku, mengapa aku harus memberikanmu kemudahan?" "Terserah kamu, uang sudah kuberikan padamu, tapi kalau kamu tak mau menerimanya, itu urusanmu. Walau kamu tak setuju, aku akan mengajukan gugatan perceraian!" "Silakan saja, coba saja. Lihat siapa yang berani menerima gugatanmu!" Setelah mengatakan itu, Aldi berbalik dan langsung pergi. Setelah Serina bertahan begitu lama, tubuhnya mencapai batasnya dan dia terjatuh di kursi. Ada bekas darah samar mengalir dari area luka di perutnya. Dalam beberapa hari berikutnya, Serina memulihkan diri di rumah di bagian utara kota dan baru mulai bekerja ketika dia sudah merasa lebih baik. Pada hari pertamanya bekerja, Bagas mengejeknya di pertemuan tersebut. "Bu Serina, setelah menyakiti Pak Edwin, Anda menghilang selama beberapa hari. Saya benar-benar tak tahu apakah Bu Serina, sebagai seorang direktur, memiliki rasa tanggung jawab atau tidak!" Serina tertawa dingin, melemparkan dokumen di atas meja, lalu dengan tatapan dinginnya menatap Bagas sambil berkata, "Aku juga ingin bertanya pada Pak Bagas, mengetahui bahwa Pak Edwin adalah orang yang penuh nafsu dan busuk, kenapa kamu memintaku untuk menangani bisnis ini? Apa yang kamu rencanakan?" Bagas tidak menyangka Serina akan mengungkapkannya secara langsung. Setelah terdiam sejenak, dia berkata dengan gigi terkatup, "Pak Edwin adalah pelanggan besar perusahaan. Kalau kita berhasil menandatangani kontrak, walaupun harus mengorbankan sesuatu, itu tidak masalah. Bu Serina bahkan tak bersedia mengorbankan moralnya, bagaimana kami bisa percaya bahwa Bu Serina dapat mengelola perusahaan ini dengan baik?" Serina tidak mau lagi memperlakukannya dengan baik, dia berkata dengan nada dingin, "Kalau kamu begitu bersemangat untuk berkorban, kamu tidur saja dengan Edwin. Kalau berhasil menandatangani kontrak, aku pasti akan memberikan penghargaan yang pantas kepadamu!" Bagas menjadi sangat marah, dia memukul meja dan pergi dengan marah. Serina tampak acuh tak acuh dan berkata, "Lanjutkan rapatnya!" Setelah rapat tersebut, Serina menyuruh Dharma untuk tinggal. Dharma merasa agak cemas di dalam hatinya, tetapi tampak tenang di wajahnya. Dia berkata, "Bu Serina, ada sesuatu yang ingin Anda bicarakan dengan saya?" Serina tersenyum, menatap Dharma berkata, "Tak ada masalah, hanya ingin mengingatkan Pak Dharma, agar tak memilih pihak yang salah. Jangan sampai akhirnya tak memiliki apa-apa." Dharma adalah paman Sandara. Jika tidak karena tiga tahun yang lalu ayah Sandara, Chris Halim, meminjam uang dari Dharma untuk berjudi dan kalah, Sandara tidak akan memberikan 10% saham Madelinne kepada Dharma sebagai ganti utangnya. Jadi Dharma menjadi salah satu pemegang saham Madelinne. Jika Dharma bisa menjadi pemegang saham dengan tenang, itu mungkin tidak menjadi masalah. Namun, jika dia berniat untuk membuat masalah, Serina tidak akan ragu untuk menyingkirkan mereka satu per satu. Mendengar itu, Dharma tetap tersenyum sambil berkata, "Bu Serina, jangan khawatir. Aku tak akan memihak siapa pun. Aku hanya memihak diri sendiri." "Itu lebih baik!" Di malam hari, begitu Serina kembali ke rumah, dia melihat Aldi berdiri di depan pintu rumah. Serina mengerutkan kening dan berencana untuk mengabaikan Aldi, tetapi ketika dia melewatinya, dia meraih pergelangan tangannya. "Serina, pulanglah bersamaku!"

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy