Bab 35

Sandara sedang duduk di sudut sofa, memegang botol anggur dan menangis. Riasan wajahnya sudah lama memudar, maskaranya luntur di sekitar matanya, pipinya berlinang air mata dan dia tampak sangat menyedihkan. Serina berjalan untuk duduk di sampingnya, mengambil botol itu dari tangannya lalu berkata, "Ada apa? Di mana pacarmu?" Mungkin kata pacar merangsang Sandara, dia pun segera menangis lebih keras. Dia tersedak oleh tangisnya dan sesekali berkata, "Bajingan itu ... aku sudah menendangnya." Dari narasi Sandara, Serina akhirnya memahami keseluruhan cerita. Hari ini pacarnya mengundang Sandara keluar untuk makan malam. Dia mengira pacarnya akan merayakan ulang tahunnya, tapi tiba-tiba dia putus dengannya. Alasannya adalah cinta pertama orang tersebut di universitas telah kembali ke Pansia dan dia berencana untuk kembali bersama orang tersebut lagi. Setelah mendengarkan, Serina dengan lembut menepuk punggung Sandara dan berkata, "Jangan sedih. Lebih baik putus dengan bajingan ini seseger

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy