Bab 36

Rasa dingin melintas di mata Serina, tak lama kemudian beberapa pria jangkung mengelilinginya. Salah satu dari mereka mengulurkan tangannya untuk menarik Serina dan berkata sambil senyum sinis, "Cantik, ayo ikut aku." Ketika tangan pria itu hendak menyentuh Serina, dia meraih pergelangan tangan pria itu lalu melemparkannya ke atas, pria itu menjerit dan jatuh ke tanah. Melihat ada yang tidak beres, tiga orang yang tersisa bergegas maju bersama. Semenit kemudian, semua orang tergeletak di tanah sambil meratap. Serina merasa tubuhnya mencapai batasnya dan pandangannya perlahan kabur. Serina nyaris tidak dapat menopang tubuhnya dan bergegas berjalan dengan cepat. Setelah masuk ke dalam lift, Serina menekan tombol lantai satu dengan instingnya, lalu bersandar di dinding lift sambil menghela napas berat. Ketika pintu lift terbuka lagi, Serina baru menyadari bahwa dia tidak keluar di lantai satu. Dia mengerutkan kening, menyadari bahwa jika dia kembali ke lift sekarang, dia mungkin akan bert

Locked chapters

Download the Webfic App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© Webfic, All rights reserved

DIANZHONG TECHNOLOGY SINGAPORE PTE. LTD.

Terms of UsePrivacy Policy